Home / Berita / Panji Pragiwaksono Ajak Duta Damai Berkarya Untuk Indonesia

Panji Pragiwaksono Ajak Duta Damai Berkarya Untuk Indonesia

_MG_5420Setelah petinggi twitter dan google Indonesia, para peserta Pelatihan Duta Damai Dunia Maya yang digelar BNPT, giliran mendapat suntikan motivasi dari artis, pelawak stand up comedy Pranji Pragiwaksono, Rabu (15/6/2016) sore. Meski sambil berpuasa, kehadiran Panji langsung membuat para peserta kembali ‘kesetrum’ sehingga antusias mengikuti kegiatan.

“Saya mengajak kepada seluruh peserta untuk bertanya pada diri kita apa uang kita bisa lakukan dan apa hal yang terbaik untuk diri kita sendiri tapi punya dampai pada bangsa kita,” kata Panji di kata pembukanya.

Menurut Panji, ada satu hal yang sudah dilakukan bangsa lain tapi belum dilakukan oleh bangsa kita yang membuat Indonesia belum semaju bangsa lain. “Jawabannya dan ini penting bagi teman-teman Duta Damai Dunia Maya yaitu bangsa lain sudah mulai berkarya, sedangkan bangsa kita masih bekerja, bahkan banyak bangsa kita yang mengerjakan karya orang di luar negeri,” ungkap Panji.

Panji menilai, ini adalah kelemahan yang harus segera dibenahi agar bangsa Indonesia bangkit untuk bersaing dengan bangsa lain. Padahal dari segi kualitas, bangsa Indonesia tidak kalah dengan bangsa lain. Panji mencontohkan banyak komikus Indonesia yang justru mengerjakan kartun/komik orang luar. Contoh lainnya, kostum timnas Inggris dan tim-tim dari apparel Nike, semua dibuat di Indonesia dan berkualitas tinggi.

“Saya pernah ke markasnya Manchester United dan tentunya mampir ke toko mereka. Saat itu, MU masih disponsori Nike dan hanya menjual kostum berkualitas terbaik. Itu juga buatan Indonesia. Artinya secara kualitas, bangsa kita tidak kalah, hanya kita belum memulai berkarya dan percaya diri. Kenapa bisa demikian? Karena kita masih takut dengan sosial media, kita takut salah, kita takut jelek,” ungkap Panji.

Padahal, lanjut Panji, dimana-mana kalau orang baru memulai pasti tidak langsung sempurna da nada proses menjadi terbaik. Terkait sosial media, ia menilai sosial media itu aneh dan suka membuat takut orang. Hal itu membuat kita suka ragu.

“Kita takut berkarya karena kalau dipublikasikan takut jelek. Harusnya bikin aja dulu, perkara jelek urusan belakangan. Gak ada orang baru berkarya langsung baik,” ajak Panji.

Ia juga memberikan prinsip dalam membuat karya. “Karya itu harus sedikit lbeda dan lebih baik. Kuncinya buat karya berbeda, sedikit beda itu lebih baik. Apa saja, baik itu produk, animasi, kampanye, semuanya yang penting beda, pasti peluangnya akan lebih besar dan kita bisa muncul di permukaan,” tukas Panji.

Begitu juga menghadapi propaganda paham radikalisme dan terorisme, Panji mengajak anak muda untuk mencari tahu sebenarnya passion apa dalam berkarya. Kalau anak muda tahu apa yang dilakukan dalam hidupnya, kecil kemungkinan dia akan ketarik ke kanan ke kiri, termasuk pengaruh paham radikalisme dan terorisme.

“Dengan memiliki hidup yang lebih berharga dan indah. Dan perjuangan dirinya untuk mencari passionnya dan berkarya. Dengan berkarya, otomatis mereka bisa membendung pengaruh negative dari lingkungan sekitar,” pungkas Panji.

Sumber: www.jalandamai.org

About Bunderan

--

Check Also

Cegah Konten Radikalisme, BNPT membentuk Duta Damai Jakarta

Jakarta – Badan Nasional Penanggulangan Terorisme menggelar Pelatihan Duta Damai Dunia Maya dengan kegiatan berupa …

2 comments

  1. Meâehcsnskindn€¦ ich hab die »Dark Side« und »Wish you were here« bestimmt seit 30 Jahren stehen. Hat ‘n bisschen Schlange stehen und 16,10 M (Ostmark) gekostet

  2. We denleitfiy need more smart people like you around.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Watch Dragon ball super